Saturday, March 31, 2018

KISAH ABU BAKAR AS SHIDDIQ RA MEMELUK ISLAM

Rate this posting:
{[['']]}

KISAH ABU BAKAR AS SHIDDIQ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ MEMELUK ISLAM

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه

Abu Bakar As-Shiddiq رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ adalah sahabat Rosulullah ﷺ  yang terkenal dengan lemah lembut dan bijaksana.  Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ merupakan salah satu sahabat dari golongan 
“Assabiqunal Awwalun” (orang-orang yang paling dahulu memeluk agama islam).

Orang-orang arab pada masa jahiliyah kebanyakan memiliki  profesi sebagai pedagang, salah satunya adalah Abu Bakar رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ.  Suatu ketika saat Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ berada di kota Syam untuk berdagang,  di sana Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ bermimpi ketika sedang tidur.  Dalam mimpi tersebut, Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ melihat matahari dan  bulan yang berada di kamar Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ.  Kemudian Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ memegang dan memeluk keduanya lalu  menyelimuti keduanya dengan selendang Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ.

Saat terbangun dari mimpi, Abu Bakar رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ merasakan ada sesuatu yang  istimewah dalam mimpi itu yang membuat Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ penasaran.  Tak kuasa menahan rasa penasaran itu, Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ segera pergi menemui  seorang rohib nasrani (pendeta) untuk menanyakan arti dari mimpi aneh itu.

Setelah Abu Bakar رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ menceritakannya,  sang rohib bertanya “Dari mana kamu berasal ?”, 
Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ menjawab “Dari Kota Mekkah”.  Sang rohin bertanya kembali “Dari qobilah (suku) mana ?”,  Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ menjawab “Dari qobilah Bani Taim”.  Sang rohib bertanya lagi “Apa pekerjaanmu ?”, Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ menjawab “Seorang pedagang”.

Kemudian sang rohib menjelaskan kepada Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ arti mimpi tersebut  “Ada seorang dari qobilah Bani Hasyim yang bernama Muhammad Al-Amin  (Al-Amin adalah julukan bagi Rosulullah ﷺ sebagai seorang yang dapat dipercaya  sebelum beliau menjadi Rosul), Ia adalah seorang nabi terakhir yang diutus.  Jika tidak karena Muhammad, maka Allah tidak akan menciptakan langi bumi seisinya,  dan Allah tidak akan menciptakan Adam, para nabi, dan para rosul lainnya.  Ia adalah sayyidul anbiya’ wal mursalin sekaligus sebagai penutup dari para nabi.  Dan kamu akan memeluk agamanya, menjadi pendamping baginya,  dan menjadi kholifah sesudahnya. Ini adalah arti dari mimpimu”.

Sang rohib juga menambahi perkataannya  “Aku telah menemui sifat-sifatnya dalam kitab Taurot, Injil, dan Zabur.  Sesunggunya aku juga sudah memeluk agamanya,  dan menyimpan keislamanku karena takut kepada orang-orang nasrani”.

Setelah Abu Bakar رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ mendapati arti dari mimpi anehnya dan  mengetahui sifat-sifat Rosulullah ﷺ, hati Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ menjadi luluh terenyuh.  Tak kunjung Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ pun semakin rindu untuk berkunjung menemui Rosulullah ﷺ.  Setelah Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ sampai di Mekkah,  Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ segera mencari seseorang yang bernama Muhammad Al-Amin.

Waktu pun berjalan menghiasi indahnya persahabatan, dan semakin hari,  Abu Bakar رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ semakin akrab dengan Rosulullah ﷺ.  Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ sering berkunjung menemui Rosullulah ﷺ dan menghabiskan  waktunya bersama Rosulullah ﷺ, ini seolah Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ tidak kuasa tanpa  melihat Rosulullah ﷺ.

Hingga pada suatu hari, Rosulullah ﷺ bertanya kepada Abu Bakar رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ “Wahai Abu Bakar, setiap hari kamu datang kepadaku dan duduk bersanding denganku,  tapi mengapa kamu masih belum mau memeluk agama islam ?”.  
Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ pun menjawab pertanyaan Rosulullah ﷺ “
Jika kamu memang seorang nabi, pasti kamu memiliki mu’jizat”.

Dengan ringan, Rosulullah ﷺ menjawab 
“Apakah belum cukup bagimu mu’jizat yang kamu lihat di kota Syam, kemudian seorang 
rohib mengartikan mimpimu dan menceritakan keislamannya kepadamu ?”. 
Setelah mendengar perkataan Rosulullah, serentak Abu Bakar pun mengucapkan ikrar 
“Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah, 
dan aku bersaksi bahwa sesungguhnya engkau adalah utusan Allah”.

Sejak saat Abu Bakar رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ memeluk agama islam,  Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ selalu menjadi pendamping bagi Rosulullah ﷺ kemanapun beliau pergi, menanggung suka dan duka bersama-sama.  Abu Bakar رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ bahkan selalu membenarkan setiap perkataan Rosulullah ﷺ, 
itulah mengapa Beliau رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ mendapatkan julukan As-Shiddiq,  orang yang selalu membenarkan Rosulullah ﷺ”.

Demikian kisah tentang Abu Bakar As-Shiddiq رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ memeluk agama Islam,  semoga dengan kisah ini, kita bisa mendapatkan inspirasi dan hati yang baru untuk  lebih yakin kepada agama islam. 
Dan semoga Allah senantiasa mencurahkan rohmat-Nya kepada Rosulullah ﷺ,  sahabat, keluarga, dan umat beliau.

اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد

Allahumma Sholli 'Ala Sayyidina Muhammad, Wa 'ala Aali Sayyidina Muhammad.

Semoga bermanfaat
Silahkan share

Sumber :  Kitab Mawa’idhul Ushfuriyyah. Syekh Muhammad bin Abi Bakar.


Comments
0 Comments

0 komentar:

Post a Comment