Tuesday, July 3, 2018

Biografi Habib Jamal Bin Thoha Baagil

Rate this posting:
{[['']]}

Biografi Habib Jamal Bin Thoha Baagil

Sekitar 500 sepeda motor dan mobil berkonvoi turun dari daerah Batu menuju kota Malang pada malam Jum’at Legi, 11 Juni. Penumpang yang kebanyakan para pemuda, memakai baju koko putih, peci putih, dan berjaket hitam. Mereka membawa bendera kebesaran bertuliskan Sholawat di Bumi Arema. Ada juga yang bertuliskan Arema Bersholawat. Ada pula Majelis Shalawat Ar-Ridwan. Iring iringan itu berjalan dengan tertib dalam jarak 20 km yang ditempuh sekitar 40 menit menuju Masjid al-Huda di kota Malang.

Al Habib Jamal Bin Thoha Baagil

Seorang habib muda bersorban putih turun dari mobil dan melangkah masuk ke halaman masjid. Itulah Habib Achmad Jamal bin Thoha Ba’agil, sang pemimpin sekaligus pemrakarsa gerakan Sholawat di Bumi Arema setiap malam Senin Legi ba’da sholat Isya’. Beberapa waktu kemudian, Habib Jamal Ba’agil, begitu alumnus Darul Mushthafa Tarim ini sering disapa, memimpin sholawat Adh-Dhiya’ullami’, gubahan gurunya, Habib Umar bin Hafidz.

Dengan segera hadirin yang tadinya hiruk pikuk, dan kemudian bertambah dengan jama’ah setempat, menjadi sekitar seribu orang, mulai duduk dengan tertib dan ikut melantunkan syair kecintaan kepada Rasulullah saw. Sholawat yang dilantunkan oleh para Arema (Arek Malang) ini berkumandang dengan rancak dan apik, ditingkahi dengan hadrah yang dominan dengan nada bas, karena memakai terbang ukuran besar.

Setelah lantunan sholawat berlalu, baru Habib memberikan tausiyah kepada hadirin, yang hampir seluruhnya anak anak muda. Dalam majelis ta’lim yang resminya diberi nama oleh Habib Umar bin Hafidz “Majelis Sholawat Ar-Ridwan” ini, Habib menguraikan pentingnya kita bertaqwa kepada Allah, mencintai Rasulullah saw, dan sekitar permasalahan pemuda, serta pengaruh asing yang bertentangan dengan syari’at Islam.

Tausiyah disampaikan dengan penuh semangat, sebagaimana karakter Habib Jamal, yang memang memiliki sifat tegas, dan sesuai dengan sifat arek Malang yang identik dengan semangat heroik. Dalam majelis ini Habib Jamal dibantu Habib Ja’far al-Jufri dan Habib Abdul Qodir Mauladdawilah serta Habib dan Ustadz lain yang berkenan hadir dalam acara tersebut.

Mengadopsi Darul Mushthafa

Habib Achmad Jamal, lahir di kota Malang pada 14 Februari 1977. Sungguh prestasi besar bagi seorang habib yang masih muda tetapi sudah memiliki pengaruh yang besar di masyarakat. Ia anak pasangan Habib Thoha Ba’agil dan Syarifah Suud binti Abdullah Ba’agil yang sejak kecil kental dididik dengan pendidikan agama.

Setelah menempuh pendidikan dasar dan menengah, ia masuk Pesantren Darut Tauhid, asuhan Syaikh Abdullah Abdun. Pada tahun 1987, ia berangkat ke Tarim untuk belajar di Darul Mushthafa, yang dipimpin oleh Habib Umar bin Hafidz, mondok disana selama enam tahun dan pulang ke Indonesia pada tahun 2002. Ia tidak langsung pulang ke Malang, tetapi berdakwah dulu di Surabaya. Baru kemudian ke Malang, tepatnya di kota Batu.

Seorang muhsinin (dermawan) membantunya mendirikan pondok pesantren, pada waktu ia masih berumur 27 tahun. Dengan ucapan basmalah ia mendirikan Pondok Pesantren Anwaarut Taufiq Batu, Malang. Tentu saja setelah mendapat persetujuan dari para gurunya, terutama Habib Umar bin Hafidz.

Sekarang pesantren itu telah berkembang dan memiliki santri mukim sebanyak 60 santri/santriwati dari berbagai daerah di Indonesia. Malah beberapa orang sudah lulus dan melanjutkan belajar ke luar negeri, seperti ke Darul Mushthafa. Di samping itu, mereka yang kembali ke kampungnya masing masing juga segera mengembangkan dakwah lewat majelis ta’lim dan pengajian di masjid.

Dalam mendidik para santri, Habib Jamal mengadopsi pendidikan di Darul Mushthafa Tarim, khususnya dalam kemampuan dalam membaca kitab dan berbicara dalam bahasa Arab. Disamping itu, pesantren ini juga mendorong para alumnus tidak sekedar mendapatkan ilmu agama, tetapi juga bergerak dalam bidang dakwah, dimanapun.

Dakwah ke Luar negeri

Cakupan dakwah Habib Jamal tidak saja di Malang, atau Jawa Timur khususnya. Ayah tiga putra putri ini juga melebarkan sayapnya hingga ke Jakarta, misalnya, dan kota kota di Kalimantan dan Papua. Di kota kota Kalimantan namanya sudah akrab dikenal muhibbin. Pernah pula dia berdakwah di Papua dan mendapatkan sambutan yang baik dari penduduk setempat. Rencana setelah bulan Ramadhan, insya Allah dia akan melakukan rihlah dakwah ke Papua lagi.

Selain didalam negeri, namanya juga sudah dikenal di Malaysia dan Singapura. Dalam suatu kesempatan, Habib Jamal pada tahun 2007 pernah mengisi seminar internasional di Pondok Pesantren Al-Jendrami Selangor, Malaysia , bersama para pakar terkenal dari Malaysia maupun negara negara Timur Tengah. Begitu juga di Negeri Singa, beberapa majelis ta’lim mengundangnya secara periodik.

Walau cakupan dakwahnya sangat luas, “Basics saya adalah mendidik para santri di pesantren. Saya mengharapkan, mereka akan menjadi kader kader ulama dimasa depan, minimal menjadi aktivis dakwah di tempat tinggalnya,” ujarnya.

Habib Jamal juga memiliki alamat Facebook yang bisa diakses: Achmad Jamal Toha Baagil. Disini, muhibbin dapat melihat profil Habib Jamal dengan singkat tetapi cukup lengkap, dan karena  itu dia menyediakan alamat ini untuk berkomunikasi dengan para jama’ah lewat dunia maya.

Tanda Tanda Mencintai Nabi

Dalam wawancara dengan alKisah, Habib Jamal pernah menyinggung banyaknya orang menyebut nyebut dirinya mencintai Rasulullah. Namun mana buktinya? Sebab tanda mencintai seseorang adalah sering menyebut nyebut namanya.

Begitu juga, tanda mencintai Rasulullah adalah mengikuti sunnah sunnahnya. “Jadi, saya setuju dengan pendapat para Habib sepuh yang mengatakan. ‘Jangan menyebut dirinya habib kalau dalam sehari hari nya tidak mengikuti sunnah sunnah Rasulullah saw.” Tuturnya.

Hal serupa juga berlaku bagi umat Islam yang mengakui mencintai Rasulullah. Mereka harus mengikuti sunnah sunnah dan tentu saja menghindari larangan larangannya. Kita harus konsekuen menerapkan ajaran Islam sebagaimana disampaikan Rasulullah saw.

“Contohnya sederhana saja. Rasulullah paling senang bersiwak, dan apabila hendak sholat beliau bersiwak dulu. Coba sekarang, apakah ada sebatang siwak di kantong anda?”

Kita belum memahami pentingnya siwak. Namun kalau nanti seorang ahli, apalagi dari Barat, mengatakan bahwa dalam batang siwak itu terkandung zat zat yang mampu membersihkan mulut dari kotoran kotoran dan penyakit, kemungkinan kita baru mengakuinya. “Sayangnya kita lebih mempercayai orang lain daripada tuntunan nabi kita sendiri,” katanya. Jadi kalau ingin mengikuti sunnah sunnah Rasulullah, ikutilah hal hal yang sederhana dan selalu dilakukan Rasulullah saw setiap hari.

Selain bersiwak, Rasulullah juga gemar bersedekah, sholat sunnah, berpuasa sunnah, dan berkasih sayang dengan para sahabatnya, entah itu kecil atau besar, lelaki atau wanita, miskin atau kaya, rakyat jelata atau orang  berpangkat.

Habib Jamal Baagil dan Shalawat Nûr

habib jamal bin thoha baagil dan habib umar bin hafidhSetiap habib atau ulama pasti memiliki amalan bacaan atau wirid, begitu juga dengan Habib Jamal. “Saya paling senang mengamalkan Shalawat Nur, yang digubah Habib Umar bin Hafidz, guru saya,” ujarnya.
Beliau membaca Shalawat Nur sebanyak 10 kali pada usai waktu shalat wajib, dan begitu juga ketika malam menjelang tidur.

Dalam mengamalkan bacaan Shalawat itu, Habib Jamal merasakan ketenangan bathin. Pikiran yang semula ruwet menjadi terang. Dan karena Shalawat ini sudah dinyatakan Habib Umar sebagai amalan yang bisa dilaksanakan semua orang, ia sudah memberikan ijazah ammah, setiap orang boleh mengamalkannya. Selain itu fadhilah lain membaca Shalawat ini adalah selalu mempunyai ikatan dan hubungan erat dengan Rasulullah SAW.

Adapun bacaan Shalawat Nur sebagai berikut:

ﺍﻟﻠﻬﻢ ﺻﻞ وسلم ﻋﻠﻰ ﺳﻴﺪﻧﺎ ﻣﺤﻤﺪ ﻧﻮﺭﻙ ﺍﻟﺴﺎﺭﻱ ﻭﻣﺪﺩﻙ ﺍﻟﺠﺎﺭﻱ
ﻭﺍﺟﻤﻌﻨﻲ ﺑﻪ ﻓﻲ ﻛﻞ ﺃﻃﻮﺍﺭﻱ ﻭﻋﻠﻰ ﺍﻟﻪ ﻭﺻﺤﺒﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﻳﺎ ﻧﻮﺭ

“Allahumma sholli wa sallim ‘ala Sayyidina Muhammad nuuri-kas saarii wa madaadikal jaarii wajma’nii bihi fi kulli athwaarii wa ‘ala alihi wa shohbihi wasallam ya nuur”

Artinya:
“Ya Allah, limpahkanlah shalawat serta salam kepada junjungan Nabi Besar Muhammad, sang cahaya-Mu yang selalu bersinar dan pemberian-Mu yang tak kunjung putus, dan kumpulkanlah aku dengan Rasulullah di setiap zaman, serta shalawat untuk keluarganya dan sahabatnya, wahai Sang Cahaya.”

Wallahu a'lam Bishowab

Allahuma sholii 'alaa sayyidina muhammad wa 'alaa aalihi wa shohbihi wa bariik wa salim

Comments
0 Comments

0 komentar:

Post a Comment