Selasa, 14 Agustus 2018

Istri Yang Sholehah Tak Harus Dari Kalangan Santriwati

Rate this posting:
{[['']]}

ISTRI YANG SHOLEHAH TAK HARUS DARI KALANGAN SANTRIWATI

Selama dia menjalankan syari'at Allah patuh pada perintah-Nya dan mengikuti akhlak Nabi, maka dia layak menyandang wanita/istri sholehah.

Saudariku,
Istri yang sholehah berterima kasih pada suaminya,
Hal yang sering terluput dan bisa menggelincirkan kita ke dalam panasnya api neraka, yang menjadi sebab banyaknya jumlah wanita yang berada di neraka adalah kufur terhadap nikmat yang diberikan suami dan tidak mensyukurinya.

ﺃُﺭِﻳْﺖُ ﺍﻟﻨَّﺎﺭَ ﻓَﺈِﺫَﺍ ﺃَﻛْﺜَﺮُﺃَﻫْﻠِﻪﺍَ ﺍﻟﻨِّﺴَﺎﺀُ ﻳَﻜْﻔُﺮْﻥَ . ﻗِﻴْﻞَ : ﺃَﻳَﻜْﻒُ
ﺭْﻥَ ﺑِﺎﻟﻠﻪِ؟
ﻗَﺎﻝَ : ﻳَﻜْﻔُﺮْﻥَ ﺍﻟْﻌَﺸِﻴْﺮَﻭَﻱَﻛْﻔُﺮْﻥَ ﺍﻟْﺈِﺣْﺴَﺎﻥَ، ﻟَﻮْﺃَﺣْﺴَﻨْﺖَ ﺇِﻟﻰَ ﺇِﺣْﺪَﺍﻫُﻦَّ ﺍﻟﺪَّﻫْﺮَ ﺛُﻢَّ ﺭَﺃَﺕْ ﻣِﻨْﻚَ ﺷَﻴْﺌًﺎ ﻗَﺎﻟَﺖْ : ﻣَﺎ ﺭَﺃَﻳْﺖُ ﻣِﻨْﻚَ ﺧَﻴْﺮًﺍ ﻗَﻂُّ

Diperlihatkan neraka kepadaku, ternyata mayoritas penghuninya adalah para wanita yang kufur.”
Ada yang bertanya kepada beliau, “Apakah para wanita itu kufur kepada Allah?”

Beliaumenjawab, “(Tidak, melainkan) mereka kufur kepada suami dan mengkufuri kebaikan (suami). Seandainya engkau berbuat baik kepada salah seorang dari mereka sepanjang masa, kemudian suatu saat ia melihat darimu ada sesuatu (yang tidak berkenan di hatinya) niscaya ia akan berkata, ‘Aku sama sekali belum pernah melihat kebaikan darimu’.” [HR. Al-Bukhari no. 29 dan Muslim no. 907].

Setelah selama ini hidup sendiri dengan nafkah dari orang tua yang selalu mengalir, atau mungkin yang sudah dapat menafkahi dirinya sendiri, sekarang tibalah saatnya kita hidup berbagi dengan nafkah yang diberikan suami. Seberapa pun yang diberikannya, maka syukurilah.. meski dengannya kita hanya bisa makan dengan lauk tempe, namun akan terasa nikmat jika dibersamai dengan rasa syukur kepada-Nya.

Wallahu a'lam Bishowab

Allahuma sholii 'alaa sayyidina muhammad wa 'alaa aalihi wa shohbihi wa salim

Comments
0 Comments

0 komentar:

Posting Komentar