Saturday, September 15, 2018

Jangan Mengkritik Orang Lain, Walaupun Dari Bisikan Hati

Rate this posting:
{[['']]}


JANGAN MENGKRITIK ORANG LAIN, WALAUPUN DARI BISIKAN HATI

Suatu ketika di bulan Ramadhan, di pengajian rutin di Masjid Iman di Damascus, almarhum sidna sheikh Al Buty pernah bercerita begini,

“Ada sebuah cerita, berkali-kali saya pikirkan untuk bercerita, tapi saya ragu, kali ini saya akan menceritakannya, ada seorang akh yang selalu rutin hadir di pengajian ini, tapi sepertinya selama bulan Ramadhan dia tidak datang, insyallah dia orang yang shaleh.

Dia memiliki jenggot yang tebal, suatu hari saya melihatnya mencukur jenggot itu lebih dari biasanya, terlalu tipis, sudah hampir habis dicukur, terbesit dalam pikiran saya untuk mengkritiknya, kenapa kamu mencukur jenggotmu seperti itu, mendingan kalau memang dasarnya kamu tidak punya jenggot atau jenggotmu tipis, tidak masalah. Tapi kritikan itu belum saya utarakan, masih bisikan dalam hati.

Ternyata Allah ingin menegur saya, ketika saya ke tukang cukur, tanpa sengaja tukang cukur itu mencukur jenggot saya hampir habis, sayapun kesal, saat itu saya langsung teringat apa yang saya pikirkan tentang akh yang kemarin ingin saya kritik, akh itu tidak hadir disini hari ini, tapi insyallah besok saya akan menemui dia dan minta maaf”.

Tiba-tiba beliau menangis, dengan suara terpatah-patah beliau menambahkan, “wahai saudaraku, kita tidak boleh mengkritik orang lain, apalagi kritikan dalam hati, itu bagian dari suu zhon pada hamba Allah, kalau memang ada kejanggalan silahkan tanya kepada yang bersangkutan, konfirmasi, bicara baik-baik, jangan seperti saya ini, saya merasa dengan mengkritik dia saya sudah berbuat baik, saya berdoa semoga Allah menganugerahi kita adab dan akhlak yang baik saat memperlakukan hamba-hamba-Nya”.

Imam Abu Wael, seorang Tabiin, berkata saat orang-orang mencaci Hajjaj bin Yusuf di sebuah majlis, “Janganlah seperti itu, siapa tahu dia tengah malam berdoa, Ya Allah ampunilah aku dan Allah telah mengampuninya”.

Allah Yarhamak sayyidi Al Buty, selama hidupmu engkau selalu mengajarkan kami untuk selalu husnu dhan dan berprasangka baik kepada hamba-hamba Allah, siapapun mereka…:(

Oleh: Ust. Saief Alemdar, Mahasiswa Syiria

Wallahu a'lam Bishowab

Allahuma sholi 'ala sayidina Muhammad nabiyil umiyi wa 'alihi wa shohbihi wa salim
     
Comments
0 Comments

0 komentar:

Post a Comment