Apakah Ilmu Logika Boleh dipelajari? Dan Bolehkah Aset Fiqih Yang Dipengaruhi Logika?

APAKAH ILMU LOGIKA BOLEH DIPELAJARI? DAN BOLEHKAH ASET FIQIH  YANG DIPENGARUHI LOGIKA?

RUMAH-MUSLIMIN.COM - Fatwa jenderal fatwa Yordania tentang penilaian belajar logika

Pertanyaannya:

Apakah ilmu logika boleh dipelajari, dan bolehkah aset fiqh yang dipengaruhi logika?

Jawabannya:

Terima kasih kepada Allah, dan doa dan salam kepada Nabi kita

Ilmu logika dari kalimat ilmu syariat; karena ia adalah mesinnya, dan dengan mengetahui fakta-fakta dan bukti-bukti benda, Ibnu Abidin berkata: ′′ Logika, ia mencari wajah dalil, syarat-syaratnya, dan syaratnya, dan mereka adalah Khamlan dalam ilmu bicara ′′ melihat: ′′ Jawaban Al-Bingung ′′ (1 / 43).

Dan Imam Ibnu Hajar Al Haitami, status ilmu logika dan itu adalah mesin ilmu syariah, dan ia berkata: "... Seperti buku-buku ilmu syariah dan tahta, seperti logika yang ada hari ini ′′ Manhaj Al Qoyyim ′′ (1 / 45).

Dan ketika logika adalah ilmu syariah yang membantu memahami ilmu syariah, sebagai ilmu aset fiqh dll, sudah cukup sebagai ilmu syariah lainnya, dan wajib diketahui oleh sekte bangsa; karena itu adalah cara untuk memutuskan panduan, argumen, dan bukti-bukti di wajahnya, dan balasan. Kemiripan dengan Islam, datang di ′′ Penyanyi Kefakiran ′′ (6 / 9): ′′ Cukup untuk membuat argumen ilmiah ".

$ads={1}

Dan mungkin menuntut ilmu tertentu adalah kewajiban yang dimiliki oleh orang-orang yang memiliki kemampuan dan kedudukan, ia datang dalam ′′ Hibah Galilea ′′ (3 / 138): ′′ Barangsiapa yang memiliki posisi maju dan tekun, maka menuntut ilmu adalah wajib baginya, berarti ia adalah kewajiban ain Pada siapa bidan itu muncul ".

Dan buku-buku yang memiliki dua jenis logika; buku-buku yang dicampur dengan doktrin filosofis yang batil, dan buku-buku murni tentang keyakinan tersebut, kata-kata logika berdasarkan perbedaan antara dua jenis buku ini, kata-kata fiqhiyah yang melarang logika, tetapi melarang buku-buku logika yang berisi Kepercayaan yang batil; pemeliharaan bagi orang-orang untuk jatuh ke dalam dosa dan kesyirikan.

Adapun buku-buku logika yang disertifikasi oleh para ilmuwan hukum yang diselidiki dalam belajar dan mengajar adalah buku-buku yang tidak dicampurkan dengan keyakinan yang bertentangan dengan iman Islam, seperti yang ditampilkan di ′′ Mahakarya ′′ (1 / 178): ′′ Itu-itu-logika-atasnya ILMU MEKONIK, dan fatwa nuklir sebagai anak yang berwudhu dengan paspor introspeksi diri mereka sendiri karena mencampurkan banyak buku-bukunya dengan hukum-hukum filosofis syariat, selain yang ada hari ini, tidak ada yang ada, tidak ada. Mengarah kepadanya, ia dihormati, tetapi cukup memaksakan, tetapi menandatangani kecurigaan yang tidak dapat disingkirkan kecuali dengan pengetahuannya ".

$ads={2}

Dari rincian ini; pemirsa ilmuwan Muslim pergi untuk tidak mengatakan larangan logika; karena logika adalah ilmu yang telah dibebaskan dan dipurnikan dari iman yang batil, Ibnu Abidin berkata: ′′ Adapun logika Islam yang diberikan adalah aturan Islam, tidak ada wajah untuk dikatakan dengan kesuciannya, Al-Ghazali menyebutnya standar ilmu pengetahuan, dan ribuan ilmuwan Islam telah menjawab ′′ Al-Muhtar ′′ (1 / 45).

Berdasarkan hal-hal di atas, ilmu logika dan ilmu pengetahuan tentang aset-aset fiqh yang memiliki ilmu logika keduanya adalah ilmu syariat yang cukup, dan buku-buku yang disertakan pada ilmu-ilmu ini memiliki apa yang harus dituliskan oleh syariah dari rasa hormat. Dan Allah Maha Mengetahui

Oleh : Kyai Nur Hasim

Demikian Artikel " Apakah Ilmu Logika Boleh dipelajari? Dan Bolehkah Aset Fiqih Yang Dipengaruhi Logika? "

Semoga Bermanfaat

Wallahu a'lam Bishowab

Allahuma sholli 'alaa sayyidina muhammad wa 'alaa aalihi wa shohbihi wa salim

- Media Dakwah Ahlusunnah Wal Jama'ah -

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama