Akhlak Seorang Waliyullah


Akhlak Seorang Waliyullah

Suatu hari imam Junaid sedang berkhutbah di sebuah masjid, berdirilah salah seorang jamaah dari duduknya, pergi meningglkan majlis dan mulai mengemis.

Imam Junaid berkata dalam hati:"Orang tua ini masih sehat dan kuat untuk mencari nafkah, tetapi mengapa ia mengemis dan menghinakan dirinya seperti ini? ".Malam harinya Imam Junaid bermimpi. Didepannya tersaji makanan yang masih tertutup tudung. 

"Makanlah! "terdengar suara yang memerintah. 
Ketika Imam Junaid membuka tudung itu, terlihat olehnya pengemis terkapar mati sebagai hidangan di atas piring.

"Aku tidak mau memakan daging manusia." jawab Imam Junaid. "Tetapi bukankah itu yang kau lakukan di masjid ketika engkau sedang berkhutbah? " Imam Junaid menyadari kesalahannya karena telah berburuk sangka terhadap pengemis itu walaupun hanya di dalam hati. 

Imam Junaid melanjutkan: " Aku tersentak dan bangun dalam keadaan takut, aku segera berwudhu dan melakukan shalat sunnah dua raka'at,kemudian aku pergi keluar mencari si pengemis dan kudapatkan ia sedang berada di tepi sungai Tigris memunguti sisa makanan dan sayuran yang telah dibuang untuk dicuci dan dimakannya. 

Si pengemis mengangkat kepala dan terlihat oleh dirinya diriku yang sedang menghampirinya. 
"Junaid,sudahkah engkau bertaubat karena telah berprasangka buruk terhadapku? "tanya pengemis. "Sudah, "jawab Imam Junaid. 

"Jika demikian pergilah dari sini.DIAlah yang telah menerima tobat hambaNYA. Dan jagalah pikiranmu,." (sayyid muhammad bahasyim) 

SubhanAllah

Wallahu a'lam Bishowab

Allahumma sholli ala sayyidina muhammad nabiyyil umiyyi waala alihi washohbihi wasalim,,.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama