Lemparkan Senyuman Pada Orang Yang Membencimu

LEMPARKAN SENYUMAN PADA ORANG YANG MEMBENCIMU

Hidup selalu ada yang mencintai, ada juga yang membenci.

Ada yang menyayangi, ada juga tak belas kasih.

Seperti dua sisi uang koin yang selalu berlawanan arah.

Baca Juga : 

Tujuh Do'a Penenang Hati Untuk Menghilangkan Stres, Sedih, Dan Gelisah

Bukan hanya kita saja! Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pun sama, melewati hal serupa. Namun banyak sekali resep yang telah diajarkan langsung oleh beliau dikala menghadapi romantika kehidupan, diantaranya: "SELALU TERSENYUM, WALAU MENGHADAPI MUSUH".

Padahal senyum sangat mudah dilakukan pada siapapun, tapi keegoan kita mengatakannya berat dan susah.

Mungkin ada yang berpendapat "senyum itu hal biasa", padahal dibalik kejayaan dakwah Rasulullah, disitu juga terdapat power / kekuatan senyum Rasulullah shallallahu alaihi wasallam.

Rasulullah dapat mempengaruhi orang ramai, hingga Baginda dicintai dan disegani kawan juga lawan. Sahabat adalah saksi kehidupan Rasulullah yang penuh dengan senyuman. Antara sahabat besar yang pernah menceritakan betapa indahnya senyuman Rasulullah ialah Sayidina Umar bin khatab. Kata Sayidina Umar, “Rasulullah shallallahu alaihi wasallam tersenyum dan Baginda adalah orang yang paling bagus giginya.”

(Hadis diriwayatkan Ibnu Hibban)

Seorang lagi sahabat Rasulullah, Abdullah bin Al-Harist menyatakan :

“Tidak pernah aku melihat seseorang yang lebih banyak tersenyum daripada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam".

(Hadis riwayat At-Tirmizi)

$ads={1}

Baca Juga : 

IJAZAH KEHAMILAN

Cucu kesayangan Baginda Muhammad shallallahu alaihi wasallam, Sayyidina Husein juga pernah menggambarkan bagaimana sikap Rasulullah, yang diriwayatkan oleh Imam At-Tirmizi, beliau berkata:

“Aku bertanya kepada ayahku (Sayidina Ali) mengenai adab dan etika Rasulullah shallallahu alaihi wasallam terhadap orang yang bergaul dengan Baginda. Ayahku mengatakan: "Baginda Rasulullah senantiasa tersenyum, budi pekerti lagi rendah hati, Baginda bukanlah seorang yang kasar, tidak suka berteriak-teriak, bukan tukang cela, tidak suka mencela makanan yang tidak disukainya. Siapa saja mengharapkan pasti tidak akan kecewa dan siapa saja yang memenuhi undangannya pasti akan senantiasa puas.”

Junjungan kita Rasulullah shallallahu alaihi wasallam teladan yang sangat mulia. Akhlaknya adalah Alqur'an.

Bagaimanakah kita Umatnya ?

Baca Juga : 

Bersabar Terhadap Gangguan Oleh Al Habib Umar bin Hafidz

Tidakkah mau melatih diri mulai sekarang mengikuti akhlak Rasulullah ?

Maka bersholawatlah kepada Baginda junjungan kita.

ﻳَﺎ ﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﺁَﻣَﻨُﻮﺍ ﺻَﻠُّﻮﺍ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠِّﻤُﻮﺍ ﺗَﺴْﻠِﻴﻤﺎً

Wallahu a'lam Bishowab

Allahuma sholii 'alaa sayyidina muhammad wa 'alaa aalihi wa shohbihi wa salim

- Media Dakwah Ahlusunnah Wal Jama'ah - 


Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama