Dalil Orang Mati bisa Mendoakan Orang yang masih Hidup

DALIL ORANG MATI BISA MENDOAKAN ORANG YANG MASIH HIDUP

RUMAH-MUSLIMIN.COM - Banyak kaum muslimin yang beropini bahwa orang yang sudah mati tidak dapat mendoakan orang yang masih hidup. Menurut mereka, karena jasad dan ruhya sudah mati dan kembali kepada sang Robbul 'alaamiin (Allah SWT). Hal tersebut wajar, karena ketidaktahuan mereka dengan ilmu agama yang dimiliki.

Beberapa golongan islam minoritas salah satunya Wahabi menolak bahwa orang yang wafat tidak bisa mendoakan orang yang hidup. Mereka mengatakan bahwa orang mati tidak bisa memberi manfaat bagi orang yang masih hidup.

Benar sekali! Karena orang yang telah wafat maupun yang masih hidup sama-sama tidak bisa mengabulkan do'a dan memberi manfaat. Karena yang mengabulkan doa dan memberi manfaat itu hanyalah Allah SWT, manusia hanya sebagai perantara saja.

$ads={1}

Sama halnya Dokter. Ketika dokter menyembuhkan pasien yang sakit, hakekatnya yang menyembuhkan adalah Allah dan yang beri manfaat adalah Allah, Dokter hanya sebagai perantara dari Allah untuk menyembuhkan hamba-Nya.

Opini dan Persepsi orang tentang orang mati tidak bisa mendo'akan kepada yang masih hidup adalah salah besar. Banyak dalil-dalil yang mengatakan bahwa orang mati pun bisa mendoa'kan yang masih hidup.

KH. Ma'ruf Khozin melalui postingan facebooknya memberikan sebuah dalil-dalil dan sanggahan terkait " Apakah Orang Mati bisa Mendoakan Orang yang Masih Hidup? " berikut tulisannya:

Oleh: KH. Ma'ruf Khozin

Berdoa kepada Allah dengan perantara orang yang masih hidup atau sudah wafat sama-sama boleh. Mereka -yang hidup atau mati- tidak dapat mengabulkan doa. Hanya Allah yang mengabulkan doa. Mereka hanya sekedar mendoakan.

1. Hadits Musnad Ahmad

عن أنس قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم إن أعمالكم تعرض على أقاربكم وعشايركم من الأموات فإن كان خيرا استبشروا وإن كان غير ذلك قالوا اللهم لا تمتهم حتى تهديهم كما هديتنا. رواه أحمد 

Dari Anas bahwa Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam bersabda: “Sungguh amal kalian disampaikan kepada kerabat dan kawan yang telah MATI. Jika amal baik, maka mereka bahagia. Jika tidak baik, maka mereka berdoa: “Ya Allah jangan matikan mereka sebelum Engkau beri hidayah kepada mereka seperti Engkau memberi hidayah kepada kami” (HR Ahmad).

Baca Juga: Sejarah, Dalil, Kesunnahan dan Pertanyaan mengenai Maulid Nabi

Bukankah itu hadis daif karena ada perawi yang tidak disebutkan? Sebentar, ini ada lagi hadis yang menguatkan:

2. Hadis Thabrani

وإن أعمالكم تعرض على أقاربكم وعشائركم فإن كان خيراً فرحوا واستبشروا وقالوا اللهم هذا اللهم ألهمه عملا صالحا ترضى به عنه وتقربه إليك. رواه الطبراني

Hadis: “Sungguh amal kalian disampaikan pada keluarga dan kawan. Jika amal baik, maka mereka bahagia. Kata mereka: “Ya Allah beri ilham pada-nya amal saleh yang Engkau ridlai” (HR Thabrani)

Bukankah di dalamnya ada perawi bernama Maslamah bin Ali, dia adalah dlaif!!! Kenceng banget. Be calm. Ini masih ada hadis berikutnya:

3. Hadis Ibnu Mubarak

فيعرض عليهم أعمالهم ، فإذا رأوا حسنا فرحوا و استبشروا ، و قالوا : هذه نعمتك على عبدك فأتمها ، و إن رأوا سوءا قالوا : اللهم راجع بعبدك " . أخرجه عبد الله بن المبارك في " الزهد "

Hadis: “Lalu amal mereka diberi tahukan (kepada ahli kubur). Jika dilihat amal baik, maka mereka bahagia dan berkata: "Ini adalah nikmat Mu untuk hambaMu, maka sempurnakanlah". Jika amal buruk mereka berkata: “Ya Allah kembalikan hamba Mu” (HR Ibnu al-Mubarak dalam Az-Zuhd)

Hhhmmm itu gimana status hadisnya? 

Syekh Albani Menilai Sahih

$ads={2}

Saya tidak berpedoman pada Syekh Albani kecuali untuk membungkam para pentaklidnya saja. Berikut penjelasannya:

 و بالجملة فالحديث صحيح كما قال السيوطي بهذه الشواهد و الله أعلم (السلسلة الصحيحة ج 6 / ص 127)

Syekh Al-Albani: “Secara keseluru-han hadis ini adalah sahih dengan berbagai hadis penguatnya seperti dikatakan oleh As-Suyuthi” (Silsilah Shahihah 6/127)

Sahabat Bertawassul Di Makam Nabi

وَرَوَى اِبْنُ أَبِيْ شَيْبَةَ بِإِسْنَادٍ صَحِيْحٍ مِنْ رِوَايَةِ أَبِيْ صَالِحٍ السَّمَّانِ عَنْ مَالِك الدَّارِيِّ - وَكَانَ خَازِنَ عُمَرَ - قَالَ أَصَابَ النَّاسَ قَحْطٌ فِيْ زَمَنِ عُمَرَ فَجَاءَ رَجُلٌ إِلَى قَبْرِ النَّبِيِّ ﷺ فَقَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ اِسْتَسْقِ لِأُمَّتِكَ فَإِنَّهُمْ قَدْ هَلَكُوْا فَأَتَى الرَّجُلَ فِيْ الْمَنَامِ فَقِيْلَ لَهُ اِئْتِ عُمَرَ ... الْحَدِيْثَ. 

Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan hadis dengan sanad yang sahih dari Abi Shaleh Samman, dari Malik al-Dari (Bendahara Umar), ia berkata: Telah terjadi musim kemarau di masa Umar, kemudia ada seorang laki-laki (Bilal bin Haris al-Muzani) ke makam Rasulullah Saw, ia berkata: "Ya Rasullah, mintakanlah hujan untuk umatmu, sebab mereka akan binasa." 

وَقَدْ رَوَى سَيْفٌ فِي الْفُتُوْحِ أَنَّ الَّذِيْ رَأَى الْمَنَامَ الْمَذْكُورَ هُوَ بِلَالُ بْنُ الْحَارِثِ الْمُزَنِيُّ أَحَدُ الصَّحَابَةِ (ابن حجر فتح الباري 3/331 وابن عساكر تاريخ دمشق 56/380)

Kemudian Rasulullah datang kepada lelaki tadi dalam mimpinya, beliau berkata: Datangilah Umar…. Saif meriwayatkan dalam kitab al-Futuh lelaki tersebut adalah Bilal bin Haris al-Muzani salah satu Sahabat Rasulullah”. (Ibnu Hajar, Fathul Bari, III/441, dan Ibnu 'Asakir, Tarikh Dimasyqi, 56/489)

Baca Juga: Dalil Tabarruk Mencium Makam Nabi, Orang Saleh dan Mushaf Al-Qur'an

Dalam riwayat tersebut tidak minta hujan kepada Nabi, tetapi agar dimintakan hujan, tentu agar meminta kepada Allah.

Sumber: KH. Ma'ruf Khozin

Ditulis Oleh: Hendra, S

Demikian Artikel " Dalil Orang Mati bisa Mendoakan Orang yang masih Hidup "

Semoga Bermanfaat

Wallahu a'lam Bishowab

Allahuma sholli 'alaa sayyidina muhammad wa 'alaa aalihi wa shohbihi wa salim

- Media Dakwah Ahlusunnah Wal Jama'ah -

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama