Pengertian Dzat Allah dan Cara Mengenalinya

PENGERTIAN DZAT ALLAH DAN CARA MENGENALINYA

RUMAH-MUSLIMIN.COM - Sebelum mengamalkan dzikir macem-macem, kita coba rubah mindset, mbah. Kita sebenarnya gak perlu jadi wali untuk bisa tau dan makrifat kepada Gusti Allah. Karena Gusti Allah itu Adz Dzohir dan Al Haqqul Mubiin, Dzat yang paling jelas dan nyata. Jadi harusnya kita yang awam pun bisa dengan mudah mengenali-Nya. Kalo gak bisa mengenali-Nya, berarti selama ini kita seperti orang mabuk yang ngoceh gak jelas ketika baca syahadat.

Pengertian Dzat Allah

Terjemahan kata "Dzat" yang paling mendekati maksud yang benar adalah eksistensi. Istilah ini dibuat untuk menunjukkan sesuatu yang ada. Segala yang ada disebut dzat. Jadi, istilah Dzat Allah berarti keberadaan/eksistensi Allah itu sendiri, bukan hal lain yang behubungan dengan Allah.

Bila kata "Allah" diganti dengan Fulan, maka dzat fulan berarti sosok fulan itu sendiri, bukan warna kulitnya, bukan ukuran bajunya, bukan sifat-sifatnya dan bukan apapun yang terkait dengan fulan, tapi eksistensi si fulan itu sendiri.

$ads={1}

Gimana cara mengenali kehadiran-Nya?

Nah, di pembahasan yg dulu2, kita memahami bahwa yang namanya Dzat itu pasti punya Sifat. Begitu juga Sifat, pasti punya Dzat. Gak mungkin ada Dzat gak punya Sifat. Dan gak mungkin juga ada Sifat tanpa ada Dzat.

Misal kita nemu kata "tembok", maka dalam benak kita, yang namanya tembok pasti ada sifat kokoh, tinggi, keras, bersemen yang menjadi sifat tembok. Walaupun sifat2 tersebut tidak disebut, kita otomatis paham bahwa namanya tembok pasti punya sifat demikian. 

Sebaliknya, ketika kita merem trus kejedot sesuatu yang keras dan kokoh, ketika kita raba, ada sifat khas yang membuat kita bisa menyebutnya "tembok". Ini membuktikan bahwa dzat pasti punya sifat dan sifat pasti punya dzat. Dzat dan Sifat tidak terpisah, selalu bersamaan.

Sekarang kita coba menggerakkan tangan kita. Kita perhatikan saja bagaimana mudahnya kita menggerakkan tangan. Dan di jam sekian, menit sekian, detik sekian, tangan kita sedang bergerak.

Kita tahu bahwa Dzat Gusti Allah punya Sifat Qudroh atau Yang Maha Punya Kehendak dan kita mengenalnya lewat takdir dan ciptaan-Nya. Gusti Allah mentakdirkan pada jam sekian, menit sekian, detik sekian, tangan kita bergerak. Berarti Sifat Qudroh-Nya berlaku pada kita.

Karena Qudroh berlaku pada kita, sedangkan Sifat Qudroh itu sifat Dzat Gusti Allah, maka Dzat Gusti Allah pun menyertai Sifat Qudroh tersebut, karena Sifat dan Dzat tidak terpisah. Nah, berarti ada peran Dzat Gusti Allah ketika tangan kita bergerak.

Lalu kita teliti, tangan kita bisa bergerak sedemikian lancar karena Gusti Allah memberi rahmat pada tulamg dan otot2 bisa berfungsi normal. Ini jadi asma Ar Rohman.

Baca Juga: 20 Sifat Wajib Allah SWT dan Penjelasannya

Meskipun kita gak ada rencana menggerakkan tangan, toh akhirnya tangan kita bergerak lantaran tulisan ini karena ada Qudroh Gusti Allah agar tangan kita mau bergerak. Ini jadi asma Al Qohhar.

Tangan kita bergerak sedemikian gampangnya tanpa ada hati yang khawatir, karena keadaan di sekeliling kita ditakdirkan aman, bumi gak gempa, gak lagi banjir, sendi2 normal, hati riang karena gak dicereweti istri misalnya. Ini jadi asma Al Muhith.

Banyak lagi yang kalo kita teliti dan kita p├ętani, perkara bergeraknya tangan ini aja bisa jadi bermacam-macam Asma Gusti Allah. Asma ini merupakan representasi hasil Af'al dari sifat Gusti Allah berupa Qudroh. Belum lagi sifat yang lainnya. Dan Sifat tersebut tidak terpisah dari Dzat Gusti Allah. 

Maka kalo kita mau berpikir dengan alur logika di atas, Dzat Gusti Allah ini ternyata begitu dekat dan nyata. Lha wong semua yang kita lihat berjalan sesuai Sifat Qudroh-Nya. Artinya benar, Gusti Allah itu Adz Dzohir dan Al Haqqul Mubiin.

Jadi, jangan lagi kita bayangkan Gusti Allah cangkrukan di langit sementara kita di bumi bebas merdeka. Gusti Allah begitu dekat dengan kita dan nyata terlihat oleh mata dzohir. Dia senantiasa secara langsung mengatur semua makhluk, tidak pernah lalai, tidak lupa, tidak ngantuk dan tidak tidur. Dekatnya seberapa, ya mbuh, pokoknya sangat nyata kalo kita mau rasakan.

Mugi manfaat.

Oleh: Fahmi Ali N H

Demikian Artikel " Pengertian Dzat Allah dan Cara Mengenalinya "

Semoga Bermanfaat

Wallahu a'lam Bishowab

Allahuma sholli 'alaa sayyidina muhammad wa 'alaa aalihi wa shohbihi wa salim

- Media Dakwah Ahlusunnah Wal Jama'ah -

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama