3 Perdebatan Ibnu Taimiyah dan Kisah Taubatnya

3 PERDEBATAN IBNU TAIMIYAH DAN KISAH TAUBATNYA

RUMAH-MUSLIMIN.COM - Imam Ibn Taimiyah beberapa kali melakukan debat dengan ulama' Asy'ariyah. Tapi menurut saya, ada tiga kisah debat beliau yang paling berkesan dalam catatan sejarah dan boleh dikatakan menampakkan pemikiran beliau yang sebenarnya. 

I. DEBAT DENGAN IMAM IBN ATHAILLAH

Saat itu, tersebar dakwaan bahwa Imam Ibn Taimiyah mengkafirkan pelaku istighotsah dengan Nabi dan beberapa masalah lain. Tapi saat diadakan majlis debat dengan Imam Ibn Athaillah as-Sakandari al-Maliki, Imam Ibn Taimiyah berkata, istighotsah dengan Nabi yang sehingga jatuh kafir adalah ketika dengan niatan beribadah kepada Nabi. Imam Ibn Taimiyah juga memperbolehkan tawassul dan berharap syafaat dari Nabi. Setelah pernyataan itu, debat tidak jadi dilanjutkan, sebab ternyata sebagian issu yang berkembang tidak sesuai dengan kenyataan. Kisah ini ditulis oleh murid Imam Ibn Taimiyah sendiri, yaitu Imam Ibn Abdil Hadi dalam al-Uqud ad-Durriyah (I/267) dan beberapa ulama' lain. 

Dari pernyataan diatas, dipastikan bahwa pemahaman beliau tentang Istighotsah, tawassul dan berharap syafaat Nabi sangat kontras dengan yang diyakini Salafi Wahabi, pengikutnya, dimana sudah masyhur, mayoritas dari mereka mengkafirkan pelaku Istighotsah, tawassul dan berharap syafaat Nabi secara mutlak setelah kewafatan beliau. 

II. DEBAT DENGAN PARA ULAMA' DAN QADHI

Dalam kisah debat dengan beberapa ulama' dan qadhi, Imam Ibn Taimiyah menyatakan taubat dan kembali ke akidah imam al-Asy'ari sebagaimana kisah al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqallani dalam ad-Durar al-Kaminah (I/148), Imam al-Maqrizi dalam as-Suluk Li Ma'rifah Duwal al-Muluk (II/391) dan ulama' yang menyaksikan kejadian, yakni Imam Syihabuddin an-Nuwairi dalam Nihayatul Arab XXXII/115). 

Memang, setelah kisah taubat tersebut, Imam Ibn Taimiyah masih meyakini akidah lama. Hal itu dibuktikan dengan Imam Ibn Qayyim yang berguru kepada beliau setelah peristiwa taubat tersebut. Dan siapapun tahu, akidah beliau adalah "copy paste" dari akidah sang guru. Karena itu, banyak yang beranggapan bahwa taubat beliau adalah taqiyah. Tapi bagi Salafi Wahabi, kisah taubat tersebut adalah dusta atau hoax sebab kisah tersebut tidak dikisahkan oleh Imam az-Zahabi, Imam Ibn Abdil Hadi, dan Imam Ibn Katsir yang merupakan murid Imam Ibn Taimiyah. Wallahu A'lam. 

$ads={1}

III. DEBAT DENGAN IMAM AL-BAJI

Saat hendak berdebat dengan singa Ahlussunnah wal Jama'ah, Imam Alauddin al-Baji, Imam Ibn Taimiyah tiba-tiba merendah, menghormat, atau tidak berani. Saat diminta Imam al-Baji untuk memulai debatnya, Imam Ibn Taimiyah berkata: "Orang sepertiku tidak layak berbicara didepan Anda. Bahkan selayaknya aku mengambil faidah dari Anda". 

Bahkan saat kali berjumpa, Imam Ibn Taimiyah memuji habis al-Baji. Al-Baji pun berkata: "Jangan memujiku berlebihan! Yang ada di sini hanyalah kebenaran". Dan setelah itu, Imam Ibn Taimiyah dengan suka rela mau merubah 14 masalah dalam kitab yang pernah beliau tulis. 

Kisah ini diceritakan oleh Imam Tajuddin as-Subki dalam Thabaqot Syafi'iyah (X/342), Imam Ibn Hajar dalam ad-Durar al-Kaminah (IV/120) dan Ibn Qadhi Syuhbah dalam Thabaqat Syafi'iyah (II/225). Sementara dalam kisah Imam Ibn Katsir, Imam Ibn Taimiyah enggan berjumpa untuk debat dengan Imam Alauddin al-Baji (al-Bidayah wan Nihayah XIV/47). 

Kisah mindernya Imam Ibn Taimiyah diatas menampar muka pengikut beliau yang dalam banyak tulisan digambarkan beliau adalah seseorang yang gagah berani melawan Asy'ariyah dan bahkan tidak pernah mundur dalam medan debat 

Beliau memang seorang yang amat cerdas, saleh, pejuang, dan sangat alim, akan tetapi semua ulama' Ahlussunnah wal Jama'ah, baik yang memuji atau yang tidak memuji, sepakat beliau memiliki bid'ah dan kesesatan dalam akidah dan fikih yang menurut catatan al-Hafiz Abu Zur'ah al-Iraqi beliau melanggar 60 ijma' ulama'.

Oleh: Kyai Hidayat Nur

Demikian Artikel " 3 Perdebatan Ibnu Taimiyah dan kisah Taubatnya "

Semoga Bermanfaat

Wallahu a'lam Bishowab

Allahuma sholli 'alaa sayyidina muhammad wa 'alaa aalihi wa shohbihi wa salim

- Media Dakwah Ahlusunnah Wal Jama'ah -

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama